Ditulis oleh Fakhri Moelhadi, Diaspora kuliner extraordiner

Kali ini gue akan mendinginkan Diaspora dengan kelezatan dan keaslian es-krim dan gelato yang ada di Singapura. Rasanya yang unik, tekstur es-krimnya yang lembut, dan gak nguras dompet; itu adalah syarat es-krim yang dicari para penikmat es-krim.

Mei Heong Yuen Dessert

Pertama, gue mondar-mandir daerah Chinatown, disini ada tempat dessert traditional Singapura namanya Mei Heong Yuen Dessert, Temple Street. Gak cuma es-krim aja tapi juga ada banyak dessert khas Singapura, contohnya bubur ketan hitam dan bubur kacang hijau. Untuk informasi, es-krim disini gedenya minta ampun dah. Kalo kata lebayust maximusist, “kenyangnya kayak makan nasi pake sayur sop”.

Disini ada beberapa es-krim yang populer, seperti Mango & Strawberry ice cream, Sesame & Almond ice cream, dan Cendol snow ice cream. Gue cobain mango & strawberry ice cream karena udah beberapa bulan jarang makan buah.  Eh, jangan salah disini bener ada buahnya sebagai topping. Jadi bentuknya semacem gunung, di sebelah kirinya warna kuning dari mangga dan kanan itu merah dari strawberry. Disamping es-krimnya itu dikasih potongan dari buahnya lalu diatas es-krimnya ditaburin pasta dari buah tersebut.

Rasanya? jujur aja es-krimnya berasa buah banget, karena ada satu tempat yang punya es-krim seperti ini di daerah Peace Centre, tapi rasa es-krimnya gak terlalu berasa. Anyway, es-krim ini langsung dibuat di dapurnya, jadi gak ada bahan pengawet. Kalo mau pesen jangan duduk dulu, tapi pesen dulu ke kasirnya, mereka gak akan ngelayanin kalo kita duduk sebelum pesen. Siang bolong pasti rame banget, gue datang pas hari kerja dan lagi panas terik, ramenya bisa sampe menuhin ¾ kedai-nya. Ini gue rekomendasiin untuk kalian yang lagi mentok di Chinatown dan kepanasan tentunya, kalo lagi iseng juga boleh kesini, tapi jangan pas siang banget alias jam 2:00 pm, karena bakal sumpek secara ini juga kan tempat wisata turis asing. Jangan lupa, harganya itu rada mahal, 6.00 SGD. Dan, suasananya kuno banget, bener-bener kayak kedai jaman dulu, bangunannya juga Chinese architecture. Akhir kata, semua sajian disini dibuat langsung didapurnya alias homemade.

Island Creamery

Rada lompat kancil dari Chinatown ke daerah Bukit Timah. Ada semacam mall di hook nyempil yang ada McD-nya. Nama kedai es-krimnya adalah Island Creamery. Waktu pertama kali kesana, gue kesasar sampe Chua Chu Kang. Emang itu kesalahan gue pribadi sih, gak cek tempatnya dulu. Betewe, tempatnya ini enak banget untuk rame-rame bareng temen kalian, kalo sendiri rada garing. Waktu gue  kesana pas banget lagi ada yang ngadain birthday party, dan semuanya wanita belia nan aduhai yang bibir seksinya blepotan es-krim di bawah terik matahari.

Pas buka pintu kedainya, di seluruh temboknya itu foto-foto semua dengan gak ngerti itu poto siapa, mata gue tertuju ke pelayannya yang kece. Pelayannya ramah dan cantik, dia saranin gue untuk coba es-krim pulut hitam, bukan karena cantik jadi asal mau rasa pulut hitam, tapi gue udah cobain dulu rasanya jadi berani order. Pulut hitam itu adalah ketan hitam. Kalo dibanding review Mango & Strawberry ice cream, ini cukup berbeda karena ini bentuknya scoop. Es-krim ini beneran ada ketan item-nya yang ngumpet dicelah-celah lembut es-krimnya, ditambah biscuit coklat bulat kecil ditaburin diatas es-krimnya sebagai topping. Lanjut, untuk satu orang, es-krim single scoop cukup sih, daripada seperti yang di Chinatown itu rada kebanyakan untuk seorang. Anyway, gue beli yang single scoop 2.80 SGD ditambah topping biscuit coklat 0.50 SGD, dan A&W Root Beer yang kira-kira 1.50 SGD. Kalo gak pengen keluarin uang buat beli minum, mereka kasih ice water.Terus, disini juga es-krimnya homemade loh. Untuk tempat duduk, di dalem banyak sofa dan diluar juga ada bangku dan meja. Kalo mau kesini , cek sini aja!

Savoryice

Dari Bukit Timah mari kita ngesot ke Toa Payoh. Disini ada kedai es-krim namanya Savoryice, tempatnya baru nih. Rada kecil tempatnya, bangkunya juga imut-imut gitu untuk ukuran badan gue. Deket sama Toa Payoh Bus Interchange tepatnya di Toa Payoh Entertainment Centre. Gak usah khawatir sama tempatnya dulu, biarpun kecil dia nyediain gelato, setau gue itu bahasa itali-nya es-krim, tapi dia bilang gelato itu lebih low fat. Mau tau lebih lanjut tentang gelato, bisa klik aja GELATOvsICE-CREAM.

Gue beli single scoop harganya 2.90 SGD bisa dicampur 2 macem rasa. Kalo dari pelayannya, es-krim / gelato yang paling banyak dibeli orang itu adalah rasa durian. Tapi udah biasa dan bosen banget, jadi gue pilih rasa lain waktu itu. Gue cobain rum raisin campur orange chocolate bite alias gelato coklat yang dicampur sama jeruk yang dipotong tipis. Rasa jeruknya kerasa banget, asem sedikit dan dikit pahit sih. Udah gitu, toppingnya nggak seru-serum amat, gak variatif, cuma rice-chocolate dan chocolate biscuit kecil. Karena chocolate smua, Gue gak pake topping apa-apa. Membabat abis itu gelato yang lembut rada lengket. Pelayannya cowok dan cewek, ramah abis, kalo lo tanya tentang es-krim dan gelatonya pasti dijawab dengan jelas dan senyuman. Es-krim dan gelato disini semua homemade. Kedainya gak punya tempat khusus untuk customer, karena emang kecil banget, jadi cuma bejejer bangku ada tiga biji dan meja kecil yang nempel ke tembok. Disini gak cocok untuk beli es-krim sambil duduk-duduk, tapi lo mending beli sambil buat jalan. Mereka sediain cup dan cone ice cream dengan harga yang jelas berbeda. Kalo mau kesini, tinggal naek mrt aja ke Toa Payoh, terus jalan ke Toa Payoh Entertainment Centre, gak jauh kok dari MRT Station.

Tom’s Palette Ice Cream

Keempat, Tom’s Palette Ice Cream. Tempatnya di Shaw Tower, Beach Road. Tau gak, dulunya daerah ini daerah tandus doang loh, tapi sekarang telah disulap jadi tempat gedung bertingkat. Daerah ini rada panas banget, rada deket laut sih soalnya. Letak dari kedainya rada di ujung deket resto seafood terkenal itu. Mereka sediain tempat duduk kecil yang lagi-lagi bukan tempat gue duduk banget, karena kekecilan. Dindingnya yang ini mirip dengan Island Creamery, tapi kalo yang ini tempelannya macem-macem, ada tissue, kertas notes, foto, dll. Mejanya juga ditulis brantakan biar mungkin seperti dijalanan kali ya! Tempatnya gak cocok untuk ngobrol lama alias kongkow bareng temen, ini bentuknya mirip Savoryice, cuma kedai kecil aja.

Disini, gue coba es-krim salted caramel cheesecake dicampur sama granny’s favourite. Salted caramel cheesecakenya juara banget, rasanya mewakili namanya lah pokoknya, enak banget. Buat informasi aja, waktu gue kesana, rasa itu udah mau abis, tinggal ¼ dari tray es-krim aja sisanya, untung banget gue masih bisa cobain. Granny’s favourite itu terbuat dari cookies, coklat, caramel, sama beberapa gue lupa namanya. Mereka gak sediain topping, Tapi yang dominan rasa coklat dan cookiesnya sih. Harga untuk medium cup disini itu 3.90 SGD. Gak ada cone ice cream disini, adanya cuma cup aja.

Pelayanannya menyenangkan, orangnya ramah juga seperti tempat sebelumnya. Tapi cowok yang ngelayaninnya, jadi kurang enak untuk senyam-senyum disini. Ada sih pelayan cewek, tapi pas gue  beli yang cewek lagi keluar. Karena disini tempat perkantoran dan ada universitas juga deket lokasi ini, jadi tempat ini suka rame yang berpakaian nyentrik. Mereka punya beberapa promosi  10% discount untuk student NTU, SMU, Temasek Polytechnic, Republic Polytechnic, SIM. Bisa liat nih rating dan beberapa informasi tentang mereka di hungrygowhere.com.

Marvelous Cream

Terakhir, perjalanan mendinginkan tenggorokan kembali ke kota setelah muter-muter dari luar kota. Tepatnya di City Link Mall, City Hall, nama tempatnya Marvelous Cream. Di depan kedainya bakal ada menu list segede gaban untuk dilihat-lihat. Untuk urusan harga memang lebih mahal daripada es-krim yang udah di review sebelumnya, mereka punya dua ukuran yaitu Medium dan Regular. Dan, mereka juga punya pilihan cone, cup, waffle cone. Gue order yang Regular seharga 5.90 SGD dan cup-nya itu waffle jadi tambah 1.00 SGD. Saran nih, gue gak nyaranin pake waffle, itu gak akan berguna waktu lo makan es-krimnya, malah bikin ribet dan nambah 1.00 SGD.  Es-krimnya di aduk-aduk pake sendok besi, rada mirip sendok semen tukang bangunan. Kalo pada tau es-krim orang Maroko di Clarke Quay, nah sendoknya mirip begitu.

Gue pesen es-krim rasa strawberry & banana. Sebetulnya gue mau pesen yang paling populer, tapi pelayannya kurang menjelaskan apa aja yang favourite jadi gue pilih rasa itu. Tapi, pelayanannya ramah sih. Terus, tempatnya juga rada kecil untuk customer duduk, jadi customer dikasih duduk seperti bangku tukang mie ayam yang panjang, ntar si pelayan bakal kayak suster di rumah sakit alias manggil orderan lo dari tempat mereka buat es-krim dan ambil deh es-krimnya.

Anyway, setelah es-krim strawberry dan banana-nya  diaduk, pelayannya manggil untuk nanya pake tambahan krim atau gak, kebetulan gue minta pake tambahan krim karena gratisan. Juga, dia kasih potongan buah tersebut kedalam adukan es-krim. Hemm.. Es-krimnya sih kurang begitu berasa kalau nggak dimakan bareng buahnya. Terus juga di es-krimnya gak dikasih topping apapun, jadi begitulah adanya.

Akhirnya perjalanan mencari es-krim selesai di kota. Memang masih banyak lagi tempat es-krim seru di Singapura, tapi untuk kali ini gue mendapatkan lima es-krim yang enyak dan yummy.

Edisi ini gue me-ranking review-nya dari skala 1-5:

1.    Tom’s Palette Ice Cream. Yippyyy…

2.    Island Creamery. Wohooo…

3.    Mei Heong Yuen Dessert. Waaaahhh…

4.    Marvelous Cream. Okee….

5.    Savoryice. Ehhmmm…

Semoga review-nya bisa bermanfaat menyegarkan tenggorakan kalian dan bisa jadi referensi makan es-krim yang paling deket dari rumah kalian. Sampai jumpa di edisi mendatang. Salam hangat seperti hangatnya sang kotok.

More on Uncategorized

Review: GAYA 2010
Apa Artinya Dunia Tanpa Sinema? - IAF4
Hautu: Get Connected, The Singapore Way